Monday, February 28, 2011

Sepi Malam

Mendongak ke langit
Melihat bintang yang berkedip
Cuba mencari corak buruj
Belantik, biduk atau pari
Sambil melukis dengan jari


Sepi
Angin malam ini
Tidak mampu menidurkanku
Dimana dikala ini
Aku akan ditemani
Sahabat sejati
Bertanya khabar
Berbual gembira
Menceritakan hidup


Tapi
Kini, malam ini
Aku sendiri
Hanya mampu merindui
Mengenang kembali
Hanya tinggal memori
Tak mungkin kan jadi lagi


Benar kata Farid
Kenangan mengusik jiwa
Pedih, sakit, perit
Bagai tak tertahan lagi
Andai kupunyai keberanian
Akan ku pertanyakan tentang
Apakah kebenarannya


Namun
Aku golongan lemah
Hanya mampu melihat
Dan memendam rasa
Dia tiada lagi
Seperti dahulu
Jauh meninggalkanku
Ke alam nyata
Tak mungkin akan kembali
Pada aku disini


Aku miskin kesopanan
Walau hatiku kaya keikhlasan
Dia telah menemui
Apa yang dicari
Nyata bukan pada aku


Biarlah dia bahagia
Bisik ku sendiri
Aku terima hakikat ini
Moga insan lain kan sedar
Akan ketulusan hati
Yang sederhana ini


Pergilah
Aku mendoakan kasih abadi
Itu senantiasa kamu miliki
Biarlah aku disini
Menanti putera hati.




Selamat Malam Iskandar Zulkarnain.

No comments:

Post a Comment

People responses..